SELAMAT HARI RAYA!

Sunday, June 25, 2017





SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR DAN BATIN!


Assalamualaikum dan salam sejahtera kami ucapkan kepada kaum muslimin dan muslihat di seluruh dunia. Semoga kita dilimpahkan dengan segala rahmat dan kurnianya agar Aidilfitri kali ini lebih diberkati. Insya Allah. Diharapkan segala amal ibadat kita dalam bulan Ramadhan kali ini diterima dan diberkati. Jangan lupa memohon maaf sesama sanak saudara dan rakan-rakan ya. Hati-hati memandu kereta, moga sentiasa di bawah lindungannya walau dimana jua kita berada. Jangan makan banyak sangat ya, nanti koyak baju raya. Tak pasal-pasal. Kepada yang dapat duit raya tu lebih baik simpan, untuk masa depan. Kalau nak guna juga? Apa lagi janganlah makan sorang2 bawak2lah belanja kawan2 tu ye. Kalau ada kuih muih, rendang, serunding, lemang buatan negeri mana, mak siapa2 buat, beli kedai ke, mohon bawalah sikit untuk dijamu rakan2. Sedap tak sedap belakang cerita. Orang kata jangan tolak rezeki. Jadi semoga setiap amal ibadat kita di bulan Ramadhan tak terhenti setakat bulan Ramadhan sajalah ya. Istikamah. Moga diketemukan dengan Ramadhan akan datang. Eh jangan lupa ganti puasa pula ya mana yang terasa  tu. Haha. Mohon maaf mohon ampun andai tersalah bicara terkasar kelakuan. Sentiasa doakan dan menyokong kami dari Tronoh Theatre Shop. Wassalam.

p/s : kalau ada jamuan raya silalah jemput. =)


AWAL & MIRA

Thursday, June 1, 2017



Good news guys! TTS akan tampil dengan sebuah cerita baru lagi. Menggunakan konsep yang agak berbeza kali ini. Konsep realistik. Awal & Mira adalah sebuah cerita yang wajib ditonton. Penghayatan serta nilai moral yang terdapat di dalam pengceritaan ini adalah sangat mengagumkan. TTS sangat berbesar hati untuk menggunakan cerita Awal & Mira, sebuah drama satu babak karya Utuy Tatang Sontani sebagai salah sebuah persembahan Tronoh Theatre Shop. Skrip ini telah diubahsuai bagi menvariasikan watak dan penceritaan yang lebih menarik. Nak tahu apa yang variasinya dan berbezanya skrip ini, apa lagi, marilah datang tonton persembahan kami.

Sedikit info tentang karya menarik ini...

Naskah drama ini pertama kali dimuat dalam majalah Indonesia, Ogos 1951 dan September 1951. Ketika dimuat dalam majalah tersebut, naskah drama ini mandapat hadiah dari BMKN sebagai drama terbaik tahun 1952. Naskah drama itu kemudian diterbitkan dalam bentuk buku oleh Balai Pustaka 1957. Sejak itu drama ini sering dipentaskan.

Apa sebenarnya kisah disebalik Awal & Mira ni?

Awal & Mira sebuah penceritaan yang berlatar belakangkan zaman selepas perang kemerdekaan. Manusia yang hidup di zaman ini sudah hilang semangat patriotisme dan jati dirinya. Kebanyakan hanya menerima sahaja apa yang disuap dan bercakap tanpa berfikir terlebih dahulu. Awal, seorang pemuda bangsawan yang mempunyai jati diri yang kuat telah jatuh cinta dengan Mira, seorang gadis kampung yang juga seorang penjaga warung kopi. Mira adalah seorang gadis cantik dan sikapnya disenangi para pengunjung warung kopi miliknya. Ramai lelaki yang tertawan dengannya dan cuba menggodanya namun Mira tidak melayan mereka dan tetap berpegang teguh dengan prinsip agamanya. Mira juga bukan jenis yang mudah terpengaruh dengan perkara yang tiada faktanya. Oleh itu, Awal beranggapan bahawa Mira adalah wanita dan manusia yang paling sempurna dan sesuai untuknya. Manusia lain di sekitarnya hanyalah manusia yang mudah terpengaruh dengan kata-kata orang dan tidak berprinsip. Berkali-kali Awal cuba memujuk Mira bertemu di luar kedai untuk bercakap soal hati namun Mira mengabaikannya dan cuba mengelak. Dia begitu sedih dengan sikap Mira, ditambah pula dengan orang sekitarnya yang tidak memahami. Lama-kelamaan dia berasa Mira hanya mempermainkan dirinya.  Apakah cinta mereka bersatu akhirnya? Di dalam kelompok manusia yang pemikirannya sudah tertutup dan pandangannya dikaburi , adakah benar Mira bukan seperti orang lain?

Jadi apa lagi saudara saudari sekalian? Sudah tidak sabar? Kami akan umumkan kemunculannya nanti? 
  

Jangan lupa untuk keep in touch dengan kami ya? Sekian.


POST-SHOW DENDAM MAHARANI


Hi guys! First of all, kami ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua penonton yang hadir ke teater Dendam Maharani baik di UTP mahupun di JKKNKL. Dendam Maharani mendapat komen yang positif dari pihak penonton. Ada juga diantaranya memberi komen untuk meningkatkan lagi mutu persembahan. Apa-apa pun kami amat berbesar hati kerana menerima komen dari anda. Semoga persembahan seterusnya lebih berkualiti dan menarik.

Meskipun persembahan di UTP dan di Kuala Lumpur mempunyai pertukaran pelakon, persembahan kami masih diteruskan dan kualiti penyampaian tidak sama sekali terjejas. TTS amat berterima kasih kepada para pelakon dan kru-kru dalam menjayakan teater ini meskipun terdapat sikit pertukaran pelakon utama.

Kami juga ingin berterima kasih kepada warga-warga teater yang sanggup datang dari jauh semata-mata untuk menonton persembahan kami. Tidak lupa juga adik-adik dari Sekolah Menengah Sains Tapah (SESTA) yang rajin datang naik bas malam-malam dari Tapah ke Seri Iskandar untuk menonton Dendam Maharani.




Bukan itu sahaja, teater ini telah dibawa ke sebuah perkampungan di Bota, Pulau Misa sebagai sketsa pendek bagi program yang dianjurkan oleh pelajar UTP di sana. Menarik sungguh apabila warga-warga di sana sungguh terhibur dengan persembahan sketsa pendek tersebut. 



Kami sungguh bertuah mendapat penonton yang terhibur dan mendapat input yang cuba disampaikan di sebalik kisah ini. Kebanyakan penonton menggemari watak Maharani yang angkuh sepanjang persembahan ini, Memanda pengikut setia si Maharani, Bendahara yang jujur dan Inang yang dianiaya. Maharaja negara ini pula telah berkahwin dua dengan Mawar si gadis jelita dari kampung. Tidak kurang juga watak Si Timah yang suka bergurau dengan Mak Kiah dan Omar. Nujum temberang yang amat menakutkan. Secara keseluruhannya, watak-watak di dalam persembahan ini semuanya hidup.




















Kami amat berbesar hati menerima kunjungan penonton semua..
ini menunjukkan ramai diantara kita sudah mula menyukai teater..

Sebahagian komen dari penonton teater 'Dendam Maharani'...